Nggak Mau (Lagi) Keseleo

Gosh gosh gosh…

Blogger macam apa saya ini?  Blog udah hampir setahun dibiarin berdebu

Sshh shhh..tiup-tip debu tebalnya..

Sampai-sampai lupa report , udah ada kejadian apa yang berlalu sejak setahun saya nggak update blog.

Here it goes.

Jadi di bulan Januari, saya resmi pindah kantor dari kantor pusat ke KPP Pasar Rebo. Dengan posisi yang baru pula, yang bikin merinding karena harus belajar buanyaaakk hal dari A sampai R (lhaa..kok buka tabir rahasia hehe)

Bulan April akhir, di kehamilan ke 8 kaki saya keseleo. Ceritanya baru turun dari bis dan pede banget ngelangkahin kaki kanan  untuk turun trotoar. Entah apa yg terjadi, badan kok kerasa limbung bung, akhirnya jatoh deh. Bukan main suakiiiitnyaa. Udahlah perut besar, kaki besar, nggak seimbang pula. Tapi untung yang sakit cuma kaki, perut nggak ikutan. Nangis dan meringislah saya di pinggir trotoar. Beruntung ada yg nolongin, ngolesin counterpain dan  ngorderin tukang ojek buat sampai ke kantor.

Sampai kantor kebetulan juga ada CS yang pinter ngurut. Jadilah saya diurut sama Pak Mus. Setelah diurut sih agak enakan, tapi kaki jadi bengkak dan merah. Jadilah seharian itu leyeh2 di meja sambil angkat kaki biar peredaran darah lancar.

Sampai di rumah, dimarahin Pa Inez deh, kenapa bisa sampai jatuh. Dia juga jadi repot anter jemput saya pake motor., karena ngga rela istrinya pulang pergi sama tukang ojek. Aduduh andai saja jatuh ini bisa dihindari. Rasanya pedih banget.

Besokannya Pa Inez nyaranin buat periksa ke dokter. Kebetulan sebelah kantor ada RS Harapan Bunda (sebelum ramai diwartakan di TV perihal kasus vaksin palsu). Jadi mampirlah saya ke ortopedic. Pas banget kartu asuransi kesehatan koperasi kantor pusat bisa dipakai di sana. Nggeseknya enak bingit deh…ya eyalaaahhh rasah mbayar. Xixi

 

Giliran di dokter, saya cuma dikasih salep pengurang rasa sakit dan disuruh tidur dengan kaki menggantung. Dokternya juga nyaranin jangan diurut. Lebih baik kompres dengan es batu. Mengurut kaki keseleo sama dengan memecahkan pembuluh-pembuluh darah di kaki katanya. Bingun deh, antara tradisional dan medis memang selalu bak yin dan yang  ya..kadang melengkapi, kadang juga berseberangan.

Ternyata salep penghilang rasa sakit itu nggak terlalu mempan buat nyeri kaki saya. Kebanyakan ngolesnya malah buat kaki saya melepuh dan berair. Ngeri banget deh lihatnya. Hitam, berair dan gatal. Sempat pula saya baluri dengan beras kencur dengan harapan  bekas keseleonya jadi hangat dan cepet sembuh, tapi  hasilnya nggak begitu signifikan. Malah kaki saya makin hitam.

Balik-baliknya ke tukang urut lagi deh. Mak Omas langganan saya juara banget kalau ngurut keseleo. Lumayan lah pergelangan kaki saya bisa sedikit bernafas. Pokoke lain kali semoga ya Gusti Yesus, nggak dikasih lagi nikmat sakit seperti ini.

Cukup syekalii..aku merasaaaaaaa..keseleo kakiiii (nyanyi dandut niyeeee)

 

 

 

 

 

5 Kuliner Kaki Lima Yang Wajib Kamu Coba!

Makanan KAKI LIMA, dibenci sekaligus
dipuji. Walau kita juga kadang meragukan
kebersihan makanan yang dijual di sana,
tapi tetap saja lidah tak bisa menolak
kalau ada yang mengajak hehe… Sampai-
sampai di luar negeri pun, tour guide saya
saat ke Beijing sempat mewanti-wanti kami
untuk tidak membeli makanan di kaki lima,
karena banyakan yang sudah tidak segar,
namun diolah dan dikemas kembali seolah-
olah baru. COntohnya seperti sate
strawberry berlapis gula dan sate
kalajengking. Hii ngeri yaaaa. Itu di luar
negeri, gimana di dalam negeri yaaa…ehm.

Tapi sebenarnya nggak usah antipati juga
kaliii terhadap makanan kaki lima. Beberapa
di antaranya sangat enak dan kebersihannya
juga terjamin kok (sepanjang pengetahuan
dan penglihatan saya yaa). DI beberapa
negara juga, kaki lima alias street food
menjadi andalan kuliner terpercaya, soalnya
murah, rasanya autentik dan enaakk!

Beberapa kuliner kaki lima yang jadi
favorit saya setelah berkeliling Indonesia
antara lain:

1. Mie Koclok Mang Sam (Jl. Pekiringan,
Cirebon) 2014526192316.jpg
Saya, suami dan anak penggemar mie sejati.
dari mulai mie ayam, mie pangsit sampai mie
goreng. Tapi pandangan kami berubah saat
mencicipi kelezatan mie yang satu ini di
Cirebon. Hangatnya mie kuning berpadu
dengan santan encer yang dikentalkan dengan
maizena, dimasak di atas anglo dengan
taburan ayam suwir dan daun bawang..hmmm
begitu menggoda selera. Rasa uniknya jelas
didapat dari cara memasaknya yang tidak
biaa. Mie ini lezat disantap selagi hangat
bertemankan emping dan desert wedang ronde.
Wuihhh mantaaabb! Jangan sampai kehabisan
deh pokoknya, soalnya gerobak mie ini cuma
buka dari jam 6 malam sampai mienya habis.
Belum lagi antrinya juga lumayan panjang. Tapi harganya nggak bikin kantong bolong, cuma 12.000 saja sepiring sampai kenyanggg. Endess kann?
Kalau mampir Cirebon jangan lupa sowan ke
jalan Pekiringan yaa..

2. IMG_20151024_151457.jpgSiomay ikan tenggiri di Jl. Pajajaran depan Supermarket Ngesti)
Jajanan populer dari ikan tenggiri ini, siapa sih yang nggak suka? Saya salah satu fans nomer wahidnya. Lembutnya daging ikan yang segar berpadu dengan gurihnya saus kacang..mmhh tiada duanya deh. The best Siomay I’ve ever had. BUkanya dari sore msapai malam ya guys, jadi jangan sampai kehabisan. Harga per porsinya cuma 15 ribuan.

3. Kue Pukis Keju Aroma Kelapa (Jl. Rasuna Said samping Wisma Bakrie)
IMG_1696.JPGMakan di kaki lima tuh enaknya nggak usah
makanan berat, kudapan ringan-ringan juga
banyak yg endang bambang. COntohnya kue
pukis ini. Kue ini sudah jadi favorit saya
sejak zaman SD. Setiap Mama saya pulang
kantor pasti tak pernah absen bawa oleh-
oleh kue pukis lembut dan harum. Tak
sengaja suatu hari saya jalan-jalan ke
daerah Kuningan. Tepat di sebelah gedung
Tifa, banyak kaki lima bertebaran. Penjual
pukis ini sangat menarik perhatian saya
soalnya toppingnya keju. Jadi nostalgila
masa kecil deh. Beli 2 bungkus @10.000 lalu makan
di bis. Olalaaaa…bukan main enaknya.
Pukisnya haruuuumm banget, begitu menggugah
selera, bikin saya kepingin mengendus-endus terus wanginya. Dugaan saya sih pakai parutan
kelapa,mmhh lezaaatt.. Seumur hidup baru
sekali ini makan pukis selezat ini. Tpping
kejunya juga makin menambah ragam rasa
manis asinnya. Nggak kerasa 2 bungkus isi
10 habis sendirian. Owalahh jangan ditiru
yaaa,kalau nggak pingin gembul.

4. Rujak Es Krim (Pakualaman Yogya)
rujak es krim.jpgPingin yang seger-seger di siang hari yang panas? Cobain kuliner seru ini, RUJAK ES KRIM. Bayangin asem segarnya buah tropis berpadu dengan manis dan dinginnya es krim mhhh…maknyusss tenan. Kuliner unik ini saya cicipi pas jalan-jalan ke Jogja. Dari dulu saya memang penggemar rujak, dari rujal colek/coel, rujak serut sampai rujak bebek yang naujubile pedasnya. Disodori rujak es krim, tentunya nggak nolak doong. Mampir deh ke RUjak Es Krim Pak Sony di Pakualaman Yogya, pasti bakalan nagih lagi dan lagi sowan ke tempat ini. Harganya murah merah cuma 5000 saja per mangkok!
5.Bubur Ayam Salim (samping kantor Pusat Pajak, Jl. Widya Chandra)
Nah kalo yang ini kulier paling pas buat sarapanPlus paling sering dimakan juga,, soalnya persis di samping kantor sendiri. Rasanya maknyus, nggak abikin begah perut atau bikin kekenyangan. Gurihnya kaldu berpadu dengan lembutnya bubur plus topping ayam, cakue dan kacang bikin lidah menari. Cuma buka pagi hari yaaa… sampai jam 8.30 paling telat. Kalau mau makan di situ monggo, mau dibungkus bisa bawa tupperware sendiri, asal jangan pake styrofoam. Nggak sehat ah…ya ngga sih? Harganya cuma 10.000, kenyang senang deh!

Demikian 5 kuliner kaki lima favorit saya. Nggak bakalan kuciwa deh. Silakan cobain satu satu. Kangenn deh sama kue pukis keju, abisan udah jarang ke daerah Kuningan karena kantor pindah ke daerah Timur. Ya nasibbb 🙂

 

“Tulisan ini diikutsertakan dalam Advencious dan JengSri First Giveaway”

 

Sop Duren Lodaya

Durian smells awful but tastes heavenly (Unknown, 2015)

Kalo buat saya, hal ini nggak berlaku. Soalnya saya bukan durian fanatic dan bukan pula durian hater. So-So lah…

Dikasih duren ya dimakan satu dua biji. Kalo ngga ada pun ngga nyari-nyari. Sama baunya juga ga terpengaruh.

Tapi berhubung di Bogor ada tempat kongkow baru yang namanya Sop Duren Lodaya, rasanya ga afdol kalo ngga nyobain. Ceritanya ini udah beberapa bulan yang lalu tapi baru sempat posting.

Jadi si Sop Duren Lodaya ini lagi nge-heitz di Bogor. Lokasi pertamanya ada di Jl. Bangbarung (pusatnya kuliner), dan sekarang ada juga cabangnya  di  jalan raya Semplak. Dan seperti kelatahan dunia marketing yang ATM alias Amati Tiru Modifikasi, sekarang juga udah muncul pesaing baru namanya Sop Duren Rancamaya (haha ga kreatif yah)

Jadi tempat kongkownya ini cukup cozy dengan hiasan dekorasi  lampion duren di sana-sini. Yang dijual juga bukan cuma Sop Duren, tapi ada juga siomay tenggiri yang manknyus sebagai teman ngemil-ngemil dan ngupi sore cantiks. Tapi karena tujuan utamanya penasaran sama si duren, saya harus HOKUS..FOKUS!

Sop Duren Lodaya di Jl. Bangbarung
Sop Duren Lodaya di Jl. Bangbarung

Sebenernya sop duren ini ya biasa aja ya..seperti es duren yang di Padang dulu. Bedanya es duren Padang itu berlimpah ruah es serutnya. Yang ini esnya irit, cuma ada dua bongkahan. Itupun ditaruh di bagian dasar gelasss banget sampe-sampe gak ketok wkwkkwk…

Menyantap sop duren Lodaya mengingatkan saya pada makan duren di Padang. Soalnya salah satu isiannya adalah ketan pulut. Jadi tetap aja intinya makan duren dan pulut, cuma ini dikasih dingin-dingin aja. Plus tambahan topping tentunya, ada kacang ijo pipilan, roti tawar dan serutan keju.. Begini nih penampakannya

Penampakan Sop Duren ren
Penampakan Sop Duren ren

Komen saya: cukup oke lah buat yang pingin variasi gaya dalam menyantap duren. Kalo Pap In sih gak terlalu antusias makannya, karena dia lebih seneng makan duren sampe ngelotok ke biji-bijinya hahhaha ala-ala barbar gitu deh. Kalo udah di resto gini makannya kudu jaim ala-ala priyayi xixixix

Akhir kata ..Duren itu..You may Love it, You May Leave it but Give it A Try Before You Die!

Numpang mejeng ya jeng
Numpang mejeng ya jeng

Akuuuurrrr 😀

ES Basian

Yak..mendadak karena hamil-hamil begini rasanya mulut kepingin yang seger-segerrr terus

Ga kepingin makan berat tapi mulut harus seger terus. Alhasil bisa tiap hari ngemilin es krim walls yg rasa buah. Catet bukan yg rasa susu loh, tapi yg rasa buah kayak Ocean freeze or Trico. Haha bayangin, pernah juga beli es krim sebiji pulang kantor trus langsung dimaem di depan Indomaretnya. Sengaja beli sebiji, karena kalo dibawa pulang ke rumah ada 2 mulut lagi yang perlu dioleh-olehin juga, Inez dan si Teteh hahaha… bahaya ke mata. Mata pencaharian keluarga kalo tiap hari maksudnya hahahhaa

Anywayz….beberapa waktu lalu siang-siang JJS ke daerah Pandu Raya, tempat kulinerannya Bogor yang searah sama Jl. Bangbaru Indraprasta dan menemukan ini….

jreng jrengggg…

Basian, apa pulak ini???

Tempatnya kecil, cuma ada beberapa bangku dan meja kecil, tapi yang ngantri boookk banyak amir. Sampe aku harus berdiri nungguin meja kosong. Sistemnya pilih menu dan bayar dulu baru cari tempat duduk. Macam di food court2 deh.

Oia yang penasaran BASIAN itu apa…ternyata adalah singkatan dari BATOK ISIAN hahhaa….Penampakannya mirip es KELASI yang udah duluan ngeheitzz di kawasan Kelapa Gading jakarta sana. Penamaannya pun mirip, si KELASI asalnya dari kelapa isi, sedangkan orang sunda sini kan lebih familiar dengan si batok, jadilah menyesuaikan sajo..

Nahhh penyajian esnya sebenarnya biasa aja. Kelapa muda yang masih berbatok disajikan dengan macam-macam topping, diantaranya 2 scoop ice cream, buah melon bulat, cereal, koko krunch, nata de coco, rumput laut, marshmellow dll. Bisa dipilih mana yg disuka. Tiap nambah topping nambah 3000. Kalo saya kemarin pesan yang standard aja 15.000 dengan 1 topping, total 18 rebong. Rasanya enak n seger, cuma 1 kekurangannya. Daging kelapanya terlalu tipis hihihi

nah yg ini standar. Tp es krimnya enak banget loh, keliatan banget klo homemade. Rasanya taro n green tea.
nah yg ini standar. Tp es krimnya enak banget loh, keliatan banget klo homemade. Rasanya taro n green tea

Nah kalo mau yang spesial ada juga,dijamin langsung mblenek saking kenyangnya, soalnya toppingnya super lengkap, plus plus Magnum mini pulakkk hhhmmmmzzz. Yg ini 25 ribu saja, Es krimnya itu blue  velvet lho nekk…

diambil dari sini http://www.indorating.com/ice-cream-basian-hits-anak-muda-di-bogor/
diambil dari sini http://www.indorating.com/ice-cream-basian-hits-anak-muda-di-bogor/

Nah kalo dibandingin sama si Es Kelasi di Jakarta mirip kan??

diambil dari http://www.tribunnews.com/travel/2015/06/22/es-krim-kelapa-kelasi-jakarta-tawarkan-5-varian-rasa-dan-16-jenis-topping?page=2
diambil dari http://www.tribunnews.com/travel/2015/06/22/es-krim-kelapa-kelasi-jakarta-tawarkan-5-varian-rasa-dan-16-jenis-topping?page=2

Innovation, never goes out of style pokokna maaaahhh!  Hidup Dessert!

cek twitternya aja di @esbasian

Greatest 35 th Birthday Gift ever!

Pagi itu aku kirim BBM ke Papanya Inez

“Bos…Puji Tuhan Bos! Garisnya 2”

sambil kukirimkan gambar testpack

taraaaaa  si garis dua yang sempat bikin nggak percaya

Setelah itupun suamiku masih nanya..

“Artinya apa kalau garis 2?”

Doeeeeennnnggzz hahhaa…padahal udah sengaja kukurimkan si testpack dengan latar belakang petunjuk pemakaian, dengan indikator positif atau negatif, tapi tetep aja ga kebaca sama Pap In hahahaaa… Wislah rapopo… ya mungkin karena udah kelamaan juga ga punya baby. Bayangin 7 tahun bo! Kurasa Pap In juga udah lupa pas testpack Inez pertama dulu.

Yang pasti bukan main senangnya lihat si duo garis itu. Di awal September lagi, bener2 hadiah ulangtahun dr Tuhan yang paling berkesan! Tapi  beneran deh bo, 7 tahun ini memang penuh penantian. Dari mulai jaga banget kehamilan biar ga terlalu deket. Aku yg dapet tugas belajar dari kantor makanya lebih sering sering coitus interruptus. Habis gimana ya, takut keteteran kuliahnya. Sampai selesai kuliah dan ngantor lagi pun harus nunggu 2 tahun sampai dapat anugerah yang tak terhingga dari Gusti Yesus ini. Makanya pas testpack caby yg ini aku malah nangis sesenggukan di kamar mandi. Beneran Tuhan itu sungguh sangat baikkk banget. Nggak ada kata lain yang bisa ngungkapin rasa syukur kami. Beberapa bulan sebelumnya memang aku rutin testpack, dan hasilnya selalu negatif. Asli deh rasanya seperti ber-empati sama pasangan yang udah bertahun-tahun blm dikaruniai anak. I feel you bingiiits krn tiap testpack pasti bawaannya kuciwa *hiks*

Kehamilan kedua ini ngga ada bedanya pas hamil Inez dulu. Badan fit kayak ngga hamil. Segala makanan dihantam, ngga ada mual dan muntah. Tapi pas kontrol ternyataa ada gumpalan darah di rahim pas 6 minggu. Bu dokter bilang jangan capek2, jaga kondisi dan jangan suka angkat2 berat.
Ndilalah pas baru pulang kontrol malah ART minta izin pulang krn mau nikah. Macam petir aja di siang hari bolong. Kebayang deh sibuknya nyiapin semua kerjaan rumah sambil nyari ART baru. GOsh… tapi lega semua itu dah berlalu. ART baru sudah dapet, dgn kerajinan dan inisiatif yang lebih baik malah dr ART lama. Makasih ya Tuhan. Drama ART berlalu juga.
Pas 10 minggu, gumpalan itu menghilang, si caby udah kelihatan bentuk kepalanya. Eh pas 13 minggu, nampak lagi bercak darah pas USG. Pagi harinya pun keluar flek darah. Aduuuuh serem banget secara belum pernah ngalamin. Pap In juga panik,so kita cepet2 ke RS. Thank God di hari Minggu itu ternyata Hermina masih punya DsOG yg praktik. Dokternya bilang hormon kehamilanku kurang, makanya ngeflek. Aku juga yg bandel sih, pas kontrol pertama dikasih penguat (yg merknya duvadilan) tp ga pernah kuminum. Cuma folavit sama Hemobion aja yg ditenggak. BUkan apa-apa, googling punya googling kok aku banyak baca efek negatif penguat ya..katanya nanti bikin baby susah dilahirkan. Tapi ya kalo udah begini ya apa boleh buat, kuminum juga deh si duvadilan. Daripada daripada kaann.
Dokter juga nyuruh aku bedrest seminggu. Wadow!! udah kebayang deh potongan tukin 5 hari x 2,5% ..lumayan sodarah sodaraaaaaaahhh *mewek juga nih*

So here I am
Bedresting on my 14 weeks..
tapi ga selamanya di bed
banyakan duduk, maklum ga betah.

sama suami ga boleh naik motor
ga boleh jalan2 ke luar rumah
disrh diem aje

daripada bete
mending ngeblog bae deh
hari ini mau ngeblog 3 babak! hahahhaha

Just an ordinary Emak

Bener deh, saya cuma ordinary emak-emak.Natal 2013

Yang coba mengais2 rezeki (kebetulan) di ibukota.

Yang saking commuternya harus bangun jam 4 pagi tiap hari demi mengejar bus jemputan kantor

Yang suka ngga rela quality time bareng Inez terenggut oleh jahatnya jalanan Jakarta

Yang sering kecapean karena kebijakan lembur 2x seminggu sampai jam 7 malam (sampai rmh jam 9 meen)

Yang merasa hidupnya makin ga normal sejak dunia digital

Yang merasa selalu kekurangan sehingga ngembangin bisnis sampingan supaya Inez minimal bisa sekolah yang layak

Yang selalu tertantang dengan segala lomba dan kuis yang masuk akal dan masuk logika untuk dibikin proyek kecil2an buat nambahin dapur.

Yang suka nulis walau masih sekelas kelurahan. Jadi blogger tapi lebih banyak tidurnya 😦

Yang selalu mencoba hidup sehat dengan food combining buah di pagi hari tapi di siang hari seringnya kalah dengan godaan nasi anget plus ikan teri

Yang sedang bergumul untuk anak kedua (lebih sering negatif testpacknya)

Yang tak henti-hentinya berpikir untuk financial freedom suatu hari nanti bisa kerja dari rumah tanpa harus merenggut quality time

dan kenyataannya aku memang harus tetap berjuang men! SEMANGATTT!

bentar lagi pk. 19.00 (saatnya pulaaang)

RKELUARGA

Rumah Impianku: Antik, Jadul binti Nyeni

Saya dan suami hobi berkeliling komplek sambil mencari inpirasi rumah. Dari komplek mentereng sampai minimalis sudah habis kami komentari. Rumah yang besar cenderung dimiliki orang-orang “the have” dan sebaliknya rumah RSS cenderung dihuni oleh golongan ekonomi lemah. Begitulah opini kita pada umumnya.

Tak bisa dipungkiri, rumah memang  lambang status seseorang.  Kaum borjuis misalnya, okelah mereka memang bisa membangun rumah semegah dan secantik mungkin. Tapi  seringkah mereka tinggal di dalamnya? Seringnya sih nggak deh ya, wong orangnya sibuk berpindah pindah hotel sana sini dalam rangka tugas, misalnya.

So buat apa ya punya rumah besar tapi tak dinikmati?

Buat apa juga punya rumah  keren tapi tak bisa membersihkan sendiri saking luasnya?

Berangkat dari  pemikiran tersebut, saya dan suami mulai mencari konsep untuk sederhana untuk rumah dengan luas  tanah medium tersebut.

Rumah idaman kami adalah yang dekat dengan alam. Banyak pohon rindang dan lengkap dengan kolam air mancur kecil tempat menenangkan diri.  Arsitekturnya cukup yang modern minimalis. Ventilasi seperti jendela, lubang angin, dan tinggi plafon harus dimaksimalkan sehingga tak perlu memakai AC. Segala furniture dan interiornya diusahakan sedekat mungkin dengan alam sehingga kita selalu merasakan rasa syukur yang tak terhingga pada Yang Maha Kuasa.

RANGKA ATAP

Namun apa daya, rumah yang kami beli ternyata dalam kondisi ½ rusak. Kayu-kayu rangka atapnya keropos termakan rayap. Nambah lagi deh Pe-eR kami, termasuk  merogoh kocek dalam-dalam karena untuk mengganti rangka  kayu dengan baja ringan butuh biaya yang cukup tinggi sampai harus ngencengin sabuk karate bah!  Well,  rangka atap baja ringan untuk saat ini memang idola, karena  relatif minim serangan rayap yap yap.

EKSTERIOR

Rumah-Idaman-sederhana

Selesai urusan rayap yang ganas, tiba saatnya mengkonsep desain eksterior dan interiornya. Untuk urusan eksterior, saya serahkan ke suami.  Impian kami sih, di depan rumah kami ada taman ukuran mini tempat kami saya,suami dan Inez, putri kami bisa nongkrong dan bercanda-canda di sore hari. Di situ bisa diletakkan beberapa pot berisi tanaman anti nyamuk seperti sereh dan lavender.  Kami sekeluarga paling Bete sama nyamuk. Makanya , tanaman alami pengusir nyamuk HARUS ada. Tak lupa juga menanam cabai supaya nggak terimbas kenaikan harga cabai di pasaran (ehm!) dan kolam kecil berisikan enceng gondok. Hmm..sejuk dan segar deh bersantai-santai di teras. Kira-kira begini deh ya tampilannya

view eceng gondok: serasa di tepi danau
view eceng gondok: serasa di tepi danau

INTERIOR

Eksterior  dan arsitektur bolehlah setipe dengan rumah lain yaitu modern minimalis.  Tetapi untuk interior, it’s all about personal taste. Nah di sini, peran saya sebagai istri dimainkan. Biar bagaimanapun juga interior ini yang akan terlihat sejauh mata memandang di keseharian kita. So… make it special, make it personal and make it an artful work, supaya muncul kepuasan dalam diri kita.  Stress juga jadi hilang saat melihat interior yang apik dan ciamik. Here it goes…

LANTAI

sumber: www.nirogranite.co.id
lantai mediterranean Niro Granite seri Natural Calico

Lantai keramik/tegel is sooo last year. Yang lebih populer sekarang adalah granit, seperti merk NIRO. Dimensi per kotaknya lebih besar, tampilannya mewah dan mudah dibersihkan. Seperti tampilan granit NIRO seri Mediterranean ini, ternyata matchingjuga lho di rumah gaya naturalis kami. Kesannya rapi jali bersih mewangi sepanjang hari deh, walaupun mungkin udah 2 hari nggak dipel (yg ini jangan ditiru yah). Semogaaa aja pas kami beli granitnya lagi diskon (ehm! Amiiin)

RUANG TAMU

Di zaman kami kecil dulu, ruang tamu biasanya jadi tempat show off alias pamer.  Foto keluarga yang royal hampir memenuhi semua sisi dinding, dari mulai foto pernikahan, foto anak wisuda, foto cucu yang lagi merangkak, wah semua ada deh. Tapi  kami nggak kepingin yang seperti itu ah. Lebih baik minim detail dan sederhana saja.

r tamu etnik
tampilan jadul begini memancing memori nostalgia deh

Sedikit menyimpang dari budaya Batak, karena saya dan suami lama tinggal di Jawa, kami jadi menyenangi segala sesuai berbau  tradisional Jawa tempo doeloe. Contohnya seperti ini nih, klasik dengan furniture antik dari rotan dan hiasan dinding cermin yang akan kami ganti dengan kain tenun (rencananya kami mau pakai ulos  kecil yang simple). Pasti akan jadi kombinasi yang unik. Inspirasinya didapat dari sini

RUANG KELUARGA

Konsep etnik minimalis jawa juga kurang lebih kami terapkan di ruang keluarga supaya selaras dengan tema ruang tamu.  Masih dengan kursi jati antik, tikar dan rak TV rotan. TV sengaja tak kami ganti ke model flat karena model tabung gendut masih jadi kesayangan kami. TVnya penuh kenangan sih hehe.

RKELUARGA

Di ruangan ini juga kami  juga bisa sedikit kembali ke masa lalu dengan mendengarkan radio kunoradio kuno peninggalan Mama Papa kami.  Radionya masih bisa menangkap gelombang FM lho, jadi nggak kalah kekinian :). Sementara tidur-tiduran melepaskan penat, kami juga bisa sambil mengobrol dan mengamati Inez menyalurkan hobi menggambarnya.

KAMAR TIDUR

Selesai konsep etnik, untuk kamar tidur kami banting setir ke tema comfy and chic. Ada 2 kamar tidur di rumah, kamar saya dan suami serta kamar anak. Untuk konsep kamar kami sebenarnya nggak neko-neko, minimalis nuansa putih abu-abu supaya kesannya resik dan rapih. kamar tidur kacaTak lupa kami lengkapi dengan  cermin jumbo supaya dimensi ruangannya terlihat luas

gantungan segala

Oia, sudut kamar pun tak lupa kami manfaatkan untuk tempat gantungan seperti kunci, tas maupun jaket. Maklumlah umur semakin menua, kadang suka lupa taruh barang-barang, jadinya lebih enak digantung deh.

Untuk kamar anak kami Inez yang sedikit tomboy, kami ingin furniture kamarnya menyatu antara  meja belajar, lemari baju  dan tempat tidur. Sangat hemat tempat.  Pasti Inez akan semakin bersemangat belajar di kamarnya yang comfortable ini.kamar anak

DAPURDapur-Jati-Mungil-Nan-Hangat

Sekali lagi demi mengefisienkan ruang, kami membuat dapur dan ruang makan yang menyatu. Kesan yang ditimbulkan lebih casual namun nyaman. Untuk membuatnya lebih nyeni, kami menggunakan kayu jati kembali dengan tema antik klasik. Rasanya seperti dejavu ke zaman Belanda ya 🙂

KAMAR MANDI

Si-Kecil-yang-Penuh-Warna_idea641Kamar mandi merupakan cerminan kebersihan pemiliknya.  Tamu yang datang ke rumah pun  banyak yang secara sengaja  mampir ke kamar mandi hanya untuk menilai kebersihannya. Malu banget dehhh, kalau sampai kotor. Jadi untuk kamar mandi, kami kepinginnya sih dengan warna-warna terang dan ceria. supaya bersih-bersih dirinya makin bersemangat! Seperti  nuansa orange ini. Kelengkapan kamar mandinya cukup kloset duduk, shower dan washtafel dengan cabinet dan kaca.

vintage bathroom

Jika punya budget lebih untuk bikin kamar mandi private di dalam kamar sih ya, kepinginnya bikin kamar mandi dengan bath tub seperti ini. Mmh..mandi akan jadi saat yang paling ditunggu tunggu deh. Bikin rileks soalnya. *Byur*

Untuk lantai kamar mandinya,  NiroGranite saja. Soalnya udah terbukti kualitasnya. Soalnya,lantai kamar mandi harus bertekstur kasar untuk menghindari licin saat terkena air shower atau sabun. Bolak balik browsing di nirogranite.co.id, kayaknya kayaknya kami tak mampu berpaling dari granit yang ini. Klasik dan so vintage!

Niro Granite seri Nu Stone sumber: www.nirogranite.co.id
Niro Granite seri Nu Stone
sumber: http://www.nirogranite.co.id

LAIN-LAIN

POJOK FAVORIT

Karena saya dan Inez hobi sekali membaca buku, kami ingin  sekali mewujudkan perpustakaan kecil di rumah. Rak bukunya dibuat tidak biasa dengan model lingkaran seperti ini sehingga bisa menjadi centerpoint ruang keluarga juga.center point Atau bisa juga menempel di dinding seperti ini dengan sofa 1 seater yang nyaman sebagai tempat leyeh-leyeh melalap halaman demi halaman kitab Sutasoma 🙂perpus mini

DINDING BERTEKSTUR

Dinding yang dicat dengan warna polos sudah sangat biasa. Untuk membuatnya unik, kami berencana mau mengecat sendiri dan membuat tekstur-teksur yang unik, seperti tekstur sapu lidi berikut ini. Pas dijadikan aksen di ruang tamu atau ruang keluarga.tekstur sapu

FURNITURE

Sebisa mungkin sih demi menghemat budget, kami memakai furniture bekas saja. Kebetulan di Bogor cukup banyak juga toko furniture bekas dari kayu jati dengan barang-barang yang masih sangat bagus. Cuma butuh dipoles sedikit, jadilah dia seperti baru. Harganya pun sangat jauh di bawah harga furniture baru.  Beberapa barang yang rencananya kami modifikasi dari furniture bekas antara lain: dipan tempat tidur, lemari pakaian, rak buku, sofa ruang tamu dan meja pajangan.

So intinya, rumah impian kami cukup yang sederhana, sebisa mungkin menekan budget, namun dengan tetap memiliki konsep di setiap ruangannya. Tak perlu mengawang-awang harus sehebat dan semewah mungkin, karena kita juga harus realistis toh?  Akhir kata , rumah yang diimpi-impikan ini akan jadi TUJUAN JANGKA PANJANG kami, yang terus kami DOAkan dan UPAYAkan dengan keringat  serta bantingan tulang :).

I know God hears our wishes

Sumber:

Photos: www.ideaonline.com

day 2

My-7-Fruits-Diary : Goodbye Sembelit! Farewell Kolesterol!

Seberapa sering  sih kita buang air besar (BAB) dalam seminggu?  Setiap hari? Tiga kali dalam Seminggu?  Itu masih normal lah ya. Trus, gimana kalau BABnya Cuma sekali dalam seminggu? Paraaahh, parah, parah. Perut rasanya gak karuan aja karena banyak sampah sisa makanan dalam usus . Sembelit itu ternyata nggak enak BLAS! And you know what, I’ve been there, done that. Pas zaman SMU sekitar 17 tahun yang lalu saya pernah mengalaminya. Badan gemuk, kulit kusam dan tiap BAB selalu menderita 😦

SEMBELIT MENAHUN

Saat kuliah sambil merantau ke Jakarta, kebiasaan makan tak  kunjung berubah. Masih  miskin serat, kebanyakan karbohidrat. Akibatnya berat badan makin melambung, perut begah dan wajah makin mudah jerawatan.  Saat bekerja pun sami mawon. Saking banyaknya yang menawarkan “guilty pleasure” alias makanan manis sebagai selingan sore, banyak pula yang mentraktir makan siang daging-dagingan yang enak-enak. Akhirnya saya keburu kenyang dan tak sempat lagi makan buah.

Sampai suatu saat saya terkejut dengan hasil general check up. Kadar kolesterol saya tinggi sekali, di atas 250. Asam urat pun menanjak jadi 7,5 mg/dL dari angka normal 2-6,5mg/dL untuk wanita di bawah 40 tahun. O my God, hasil ini seperti petir di siang bolong. Kalau saya tidak mengubah kebiasaan makan saya mulai dari sekarang, bisa-bisa saya menua dengan sakit-sakitan. Oh NO! Aku kepingin sehat sampai tua,apalagi aku belum kawin maaakkk (Penting yahh! Hihi)

TITIK BALIK

Titik balik Revolusi Makan saya pun dimulai di 2007. Banyak buku pola makan yang saya baca, namun yang menurut saya paling masuk akal adalah bukunya Food Combining karangan ibu Andang Gunawan. Saya jadi makin menyadari bahwa pada hakekatnya tubuh kita bersifat asam, namun asupan serat dari buah  (dengan sifat pembentuk basa) membuat Ph tubuh kita normal. Ph tubuh yang normal  membuat seluruh fungsi tubuh bekerja optimal termasuk sistem pencernaan.

Beberapa juklak Food Combining  (FC) yang menjadi pedoman saya antara lain

  1. Makan buah pada saat yang tepat (pagi hari, sebelum makan berat dan sebagai selingan/camilan)
  2. Makan buah minimal 2 macam dalam sehari
  3. Makan buah tidak boleh dicampur dengan sayur
  4. Jika mengolah buah dengan cara dijus, TAK PERLU lagi menambahkan gula. Secara alami buah-buahan sudah manis karena mengandung fruktosa, so say NO to any additional artificial sugar, fellas!

Berbekal ilmu FC, sayapun mulai hunting buah yang berkualitas untuk dijadikan sarapan tiap pagi. Tak perlu yang mahal, tak perlu yang impor. Buah lokal alias buah-buahan tempatan (kata si Upin Ipin) juga tak kalah. Selain lebih dekat diambil dari sumbernya, relatif bebas pestisida, lebih murah karena relatif rendah biaya transportasinya dan sekaligus mensejahterakan petani lokal. Contohnya nih, jeruk medan tak kalah segarnya dibanding Sunkist. Apel malang lebih crunchy dibandingkan apel Washington. Selain beli di abang tukang buah yang suka mangkal di depan komplek, saya juga suka berburu buah keluaran Sunpride di supermarket. Nah..mau tau 7 days fruit diary saya? Semua saya awali dulu dengan minum perasan air jeruk lemon hangat ya setelah bangun tidur, baru deh di kantor sarapan segar buah favorit.

My 7 DAY FRUITS DIARY

Day 1 :  Melon Honey  dan jeruk medan peras

Day 1

Paling seneng deh nyiapin buah melon untuk dibawa ke kantor. Saat membelah buahnya, tinggal mengulitinya dengan pisau  sekitar 2 cm dari kulit buahnya (keseringan merhatiin  tukang rujak buah nih). Potong-potong dan masukkan dalam kotak bekal. Untuk  jeruknya, tinggal pinjam perasan jeruk properti MPASI anakku Inez dan masukkan air perasan ke dalam gelas bertutup.

Senin yang penuh vitalitas ini sangat cocok diawali dengan Honey melon Sunpride yang bisa mencegah panas dalam dan mencegah penggumpalan darah. Jeruk medan dengan vitamin C nya yang berlimpah menjaga stamina saya tetap prima bertahan sampai pulang kantor nanti.

Day 2 :  Buah Naga merah dan mangga

day 2 Hari ini saya bangun sedikit terlambat. Pasalnya Inez dan saya sibuk membahas bahan pelajaran untuk ulangan tematik Inez hari ini. Karena waktu tinggal sedikit, terpaksa memotong buahnya di kantor saja. Thank God di kantor ada pantry dengan peralatan dapur yang cukup lengkap. Beberapa teman yang mampir ke pantry saat saya membelah buah naga dan mengupas mangga berkomentar,” Wuah sehat banget San, sarapan buah.” Dengan senyum kujawab,” Harus fren, buat investasi masa depan.”

Saat buang air kecil  sore dan malamnya, sempat kaget karena air seni saya warnanya pink kemerahan. Baru kali ini terjadi nih. Googling punya googling, ternyata hal ini nggak usah ditakuti karena air seni sejatinya juga dipengaruhi oleh apa yang kita makan. Buah yang berwarna merah keunguan seperti bit, blackberry dan buah naga berpotensi membuat air seni bersemu pink.

Day 3:  Sirsak, mangga dan apel Malang Sunpride

Day 3

Sirsak ini termasuk buah yang gampang ditemui di Bogor. Sedikit kalap, saya membeli 2 kilo sekaligus. Rasanya yang asam segar dengan kandungan vitamin C yang tinggi menjadikannya sebagai antioksidan yang baik dalam meningkatkan daya tahan tubuh dan memperlambat proses penuaan. Untuk pagi ini sengaja saya bawa dan kupas  di kantor. Cara makannya cukup dengan bantuan sendok. Hmmm…yummy.

Selesai yang asam-asam, lanjut yang manis segar. Mangga Indramayu yang kuning menggoda ini menjadi santapan saya di jam 10 pagi, sambil mengerjakan draft laporan. Kandungan seratnya yang tinggi, pektin dan vitamin C sangat efektif untuk menurunkan kadar kolesterol jahat  dalam tubuh saya.

Makan buah pagi ini ditutup dengan apel malang Sunpride, setengah jam sebelum makan siang. Efektif untuk mencegah saya makan siang berlebihan (xixixi). Selain itu pori-pori kulit semakin bersih,bebas dari bakteri dan minyak berlebih.  Nggak heran dong, kulit wajah dan seluruh tubuh makin bersinar, sampai suami yang jarang komen aja jadi ikutan makan apel ,supaya kulitnya bersih bebas jerawat.

Day 4:  Buah naga putih dan pisang Sunpride

Day 4  Mama saya (almh.) pernah bercerita, MPASI yang menjadi favorit saya ketika bayi adalah pisang. Rasanya manis dan lembut. Zaman dulu memang belum marak pisang Cavendish dari sunpride. Paling banter Pisang Raja Sere deh.  Well, apapun jenis pisangnya, manfaatnya sangat hebat untuk tubuh. Pisang bukan hanya kaya kalium, tetapi juga pektin yang membantu mencegah sembelit. Pas banget buat saya. Biasanya saya memilih pisang yang kulitnya agak berbintik-bintik karena dibandingkan pisang yang kulitnya mulus, ternyata pisang dengan kulit berbintik mengandung zat TNF yaitu Tumor Necrosis Factor yang mumpuni dalam melawan sel-sel abnormal (kanker).  Jadi makin rajin nih menunggu pisang Sunpride di rumah berubah wujud menjadi ksatria baja hitam pisang Dalmatian hehehhe.

Pisang yang sedikit lengket di mulut, diguyur dengan buah naga yang  banyak air dan biji halusnya. Ternyata buah naga ini sangat bermanfaat menyeimbangkan kadar gula dalam darah, sebagai thirst quencher saat kita berolahraga berat dan menjaga kesehatan jantung. Buat yang penasaran mengapa buah ini diberi nama dragon fruit karena buah berkulit merah ini diletakkan di antara dua patung naga di atas altar Cina/Vietnam. Warna buah ini terlihat sangat mencolok di antara warna naga-naga yang hijau. Karena identik dengan patung naga maka dinamai dengan dragon fruit.

Duo naga dan pisang ini beneran sarapan yang tepat untuk memulai rapat. 🙂

Day 5:  Sirsak dan Semangka merahDay 5

Hari Jumat hari yang ditunggu-tunggu. Saatnya ber-aerobik ria di lapangan bersama teman sekantor.  Walaupun setelahnya disediakan bubur kacang hijau, tapi saya simpan saja dulu di kulkas. Saat selesai olahraga adalah saat tubuh kita  sedang butuh asupan air , dan inilah saat yang tepat mengkonsumsi semangka. Senyawa lycopene yang ada di dalamnya mampu melawan penyakit jantung dan prostat (bahkan dengan persentase jauh lebih tinggi dari tomat yang dimasak). Selain itu persentase beta karotennya yang cukup tinggi membuat tubuh kita imun terhadap infeksi virus dan terhindar dari masalah penglihatan. Saat tubuh mengirim sinyal lapar di jam 10 pagi, segera cemal cemil sirsak kupasnya. Trus, bubur kacang hijau yang tadi pagi gimana? Buat cemilan jam 4 sore ajalah yaa *hihi*

Day 6 : Pepaya California dan kiwi

Day 6 Thank God sampai juga ke hari Sabtu. Jadwalnya saya berenang bersama Inez. Tapi sebelum berenang sarapan buah dulu dong sambil baca koran sejenak. Menu hari ini papaya dan kiwi. Pepaya ini sarat enzim pencernaan yaitu papain yang bermanfaat mengobati cedera olahraga, trauma maupun alergi. Kiwi yang saya santap pagi itu juga mengandung lutein dan beta karoten yang membuat penglihatan saya saat berada di dalam air menjadi lebih baik. Yesss…we’re ready to rock the swimming pool!

Day 7: Jus sirsak tanpa gula

Day 7

Hari ini saya agak terburu-buru karena ibadah di gereja dimulai jam 8 pagi. Untuk suami dan anak, saya siapkan jus sirsak aja deh yang praktis. Tapi olalaaa..ternyata buangin biji sirsak itu Pe-eR juga yah untuk yang belum terbiasa. Ada tips keren nih. Masukkan Sirsak ke dalam mangkuk besar. Ambil 2 sendok makan dan pites satu-satu sirsaknya sampai bijinya keluar. Beres. 10 menit selesai. Glek-glek glek jusnya sambil dikunyah sesekali, cuzz berangkat ke Gereja yukkkk.

CAN’T LIVE WITHOUT FRUITS

Hidup dengan buah makin membuat diary saya makin berwarna. Food combining juga membuat hidup saya makin bermakna. Food combining  itu nggak susah kok cuy, karena pada dasarnya FC membiasakan tubuh memakan buah pada jadwal yang tepat yaitu pagi hari dan selingan makan. Saat pagi hari merupakan saat yang tepat karena tubuh berada dalam siklus pembuangan zat-zat sisa. Asupan buah mampu membersihkan usus  besar dan mendorong sisa makanan ke pembuangan akhir.  So… Diary ini BUKAN SEKEDAR DETOKS 7 hari yang hanya dilakukan saat tubuh udah ngasih alarm nggak beres. Ini semua sudah jadi GAYA HIDUP saya sehari-hari, karena saya MENYAYANGI USUS saya. Tak mau lagi  ah hidup miskin serat. Fruits is a MUST!

Inez and Mama, # 1 fruit lovers

Goodbye sembelit! Farewell Kolesterol! Asam urat,minggat!

Referensi:

www.sunpride.co.id

Sedot Debu

Rasanya harus sungkem dalem deh ke blogku tercinta ini. Udah kutelantarkan hampir setahun lebih. Datang kalau ada perlunya mau ikut lomba blog aja. Selebihnya, dilihat pun tak sudi. huh. Kalo kamu manusia nih wordpress pasti udah bernyanyi bak Bang Haji Rhoma, oh sungguh, teganya teganya teganyaaaaaaaa

Ngomong-ngomong soal blog mengeblog, sbnrnya eike juga bukan pemain baru. Dulu sekitar 2006-2012 sering ngeblog di Multiply. Ndilalah MPnya tutup..akhirnya pindah ke Tumblr. merasa sepi krn nggak ada yg komen akhirnya hijrah ke WP. sedih banget deh itu MP tak sempat terselamatkan. Gara-gara itu juga kali yak jadi malas ngeblog (cari alasan aja lu San!). Dapet wangsit nih untuk ngeblog lagi karena kak Sondang yang sangat produktif merekam seluruh jejak kehidupannya dlm blog. Masa sih kehidupanku berlalu begitu saja tanpa dokumentasi? *buru-buru sedot debu blog, kibas-kibas webpage pake sapu lidi*

Wislah,,,berhenti ngorek luka lama, kita buka lembaran baru. Here I am…sekarang, masih seorang Emak-Emak beranak satu yg belum nambah-nambah karena Tuhan belum mengizinkan (curcol lagii curcol lagi), bekerja di suatu instansi pemerintah yang menghimpun 80% penerimaan negara (so obvious hahahaha), punya kaki yang panjang tiap hari berjibaku Jakarta Bogor sampe-sampe tiap weekend males keluar rumah hihi. Apa lagi ya? Seorang perempuan yang hobi ikut kuis dan apapun berbau hadiah-hadiah, kepingin bisa nulis yang asyik biar banyak orang yg baca terinspirasi oleh saya. Oia satu lagi,,saya PNS sekaligus penjual nano spray lho..yuuuuukk yang minat beli or arisan bisa pesen ke saya *ehm*

Enough promotionnya yaaa. Foto pamungkas terakhir ah (teteup promo lagii hahahaha)

suplemen kesehatan buat yang mau awet muda *ehm*
suplemen kesehatan buat yang mau awet muda *ehm*

next mau cerita soal nano nano aahh

kalo lagi panas-panas nihh enak banget semprot nanospray spray
kalo lagi panas-panas nihh enak banget semprot nanospray spray