Cemal Cemil Sehat Promina Puffs

Memilih makanan buat bayi saat MPASI memang gambang-gampang susah. Di satu sisi gampang karena tinggal cari aja makanan yang sealami mungkin, tanpa gula dan garam. Tapi di sisi lain kadang bingung juga, harus menyelipkan makanan apa di sela-sela waktu makan besarnya si anak. Soalnya kapasitas lambung bayi yang kecil membuat mereka juga cepat lapar.

Dulu sih saya sok idealis pas anak pertama, si Inez. Segala cemilannya saya buat sendiri, misal dari tepung beras saya bikin cookies. Lahdalahhh hasilnya gagal total. Ineznya juga ogah makan. Mungkin rasanya emang aneh hahaha… saya sendiri yang makan, mengerinyitkan dahi.  Artinya.. effort bikin cemilan sendiri: GAGAL TOTAL. Akhirnya nih..cemilan Inez saat itu cuma sebatas buah-buahan dan sayuran finger food.

Nahhh sekarang giliran anak kedua, Gwen yang sudah 13 bulan, saya juga masih bingung tuh, cemilan apa yang dikasih di sela waktu makan besar. Mau bikin sendiri , waktu dan tenaga udah terbatas bangett. Biskuit bayi seperti Promina oke sih, tapi dianya cepat bosan. Ndilalah, pas jalan-jalan ke supermarket ketemu deh sama si Promina Puffs.

IMG20170618171725.jpg

Apa lagi nih cemilan..keren amat bentuknya seperti bunga, batin saya waktu itu. Pas dicobain ke Gwen di rumah, ternyata dia suka banget. Sampai-sampai dia ngga sabar untuk masukin beberapa pieces langusng dalam mulut. (dek, jangan maruk yaaa hahaha) Rasanya enak banget, ada rasa pisang dan blueberry. Saya juga sempat ngemilin beberapa piece, dan ternyata nggak terlalu manis kalau buat bayi. yahh manis-manis IMG20170622182953jambu gitu deh…

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tilik punya tilik, komposisi di kemasannya juga sarat gizi lho. Dibuat dari tepung beras, IMG20170622182715gandum juga buah asli, cemilan ini sarat kandungan nutrisi yaitu 7  vitamin, zat besi juga kalsium di samping omega 3 dan omega 6. Nggak berlebihan tapi juga nggak miskin gizi. Cocok buat Gwen. Lahdalah , kakaknya si Inez juga suka ngemilin dan minta ke adiknya.

 

 

 

Cemilan bayi zaman sekarang emang udah lebih praktis ya dibanding zaman dulu. Promina Puffs ini contohnya, sangat mendukung kemandirian anak untuk mau menjumput snacknya dan makan sendiri. Teksturnya juga mudah lumer di mulut, seiring produksi air liur baby yang sangat extra di masanya. Mudah dikunyah dan ditelan pastinya. Kemasannya juga compact dan nggak bulky, jadi gampang diselipin ke diaper bag baby. Trus misalnya nggak habis semuanya, ada seal cliplock yang mudah ditutup sehingga cemilannya tetap terjaga kebersihannya dan gak masuk angin.

Cakep deh. Kalo babymu, suka yang mana? Blueberry atau Pisang?IMG20170624132154

#ProminaPuffs

#LumerdiMulut

#SnackBayi

#SnackBayiTepat

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

For More information visit:
Website: http://www.promina.co.id

FB : Bayi Sehat Promina

instagram : @bayisehatpromina

 

Prelo : Semenjak Ada Dirimu

One man’s trash is another man’s treasure (English Idiom)

Entah kenapa nih , mata sayu ini selalu berbinar bahagia kalau mendengar yang namanya garage sale. Dalam benak gue, barang yang dijual pasti masih bagus, paling cuma 1-2 kali dipake, dan dengan harga yang murahhh dibanding beli barunya. You can say gue tergila-gila dengan second-like new-almost mint-condition-things ini. Sampe-sampe kemarin waktu mau beli kendaraan roda empat, sempet browsing juga iklan second-nya. Hahhaa..tapi nggak kesampaian beli second, karena suami keburu ngelarang 😦

Jadi, buat barang-barang kebutuhan yang harganya moderat, gue selalu usahain buka web, or browsing harga barunya. Trus browsing juga harga secondnya di web atau beberapa toko online barang bekas.  Ada beberapa situs yang sering gue pantengin diantaranya https://prelo.co.id, yang merupakan inovasi dari kawula muda Bandung with love, ceunah hihihi. Di sini nih, loe bisa jadi buyer, bisa jadi seller, or even merangkap keduanya. Asik deh!

Screenshot_2017-05-17-18-03-51-68

APAAN SIH PRELO?

Walaupun termasuk pemain baru dalam jajaran toko online barang bekas, Prelo cukup dikenal di kalangan anak muda.  Soalnya cuma anak-anak muda, yang demennya gonta ganti barang sesuai suasana hati. Sampai-sampai tercetus istilah preloved yang diadaptasi menjadi nama PRELO.  Abis gimana ya cyin, aplikasinya paling user friendly. Pilihan barangnya beragam bingitsss dan terms conditionsnya paling BEDA dibandingin situs jubel yang lain. Apa aja sih?

PicsArt_05-20-09.12.24
Nyari barang apapun di Prelo gampang lho, karena kategori-kategorinya udah tempampang nyata

Mau tau aja atau mau tau bingits?

  1. Di Prelo, buyer nggak langsung transfer ke rekening seller. Tapi ke rekber alias rekening bersama-nya Prelo. Fitur ini meminimalisir adanya penjual tuti alias tukang tipu.  Alhasil seller baru dapat melakukan penarikan prelo-balance setelah buyer memberikan review penerimaan barang.
  2. Prelo sangat mengharamkan jualan barang KW. Jadi kalo  seller niat jualan barang aspal, mending lirik situs jubel lain aja yak!
  3. Ada waktu jaminan Prelo yang berlaku.  Tenggat waktu ini memberikan kesempatan pada buyer untuk meneliti kembali barang yang dia terima. Jika ternyata barang tidak sesuai dengan yang dideskripsikan, cacat atau malah barang KW, uangnya buyer bisa di refund nih. Dengan syarat, ga boleh lebih dari 3x 24 jam  sejak barangnya diterima ya guyss.Screenshot_2017-05-17-18-09-23-61
  4. Yang namanya beli barang bekas, belum afdol kalo belum nawar, makanya disediain fitur TAWAR biar kita bisa sepauasnya dapet barang yang diincer dengan harga yang paling masup ke budget (maklum nasib anak kos 🙂

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

YESSS! Punya mainan baru nih! Rasanya never a day goes by without ngepo-in PRELO hahaha…Kayak misalnya hari ini nih, di kantor kan ada pengumuman kalo akan ada kelas Yoga buat ibu-ibu only. Tau sendiri donk, yoga tanpa yoga mat namanya nyiksa diri sendiri. Makanya sedari pagi nih udah browsing Prelo, dan ternyata ada yang jual yoga set warna PINK kesukaan gueee dengan harga yang murce mursidah…liat deehh . Cusss transaksiii aaah!

Screenshot_2017-05-20-21-36-11-09
Mantap! Me like it!

Screenshot_2017-05-20-21-30-52-97.pngTepat jam 11.00 dapet kabar dari rumah kalo Gwen, anak bayi kekinianku, udah mulai merambat-rambat ke luar rumah. Kasian kalo nggak dibeliin sepatu. Bisa-bisa lecet semua telapak kakinya. Makanya sebelum makan siang kepoin Prelo lagi..Ndilalahhh ada sepatu lucuuukk buat anak bayik , masih baguss pulaaa. Merknya OSH KOSH. Ga perlu khawatir, pasti barangnya asli , kalau dipajang di Prelo.

 

 

 

 

 

 

 

Screenshot_2017-05-20-21-33-34-59
Dapett deh si BOLT anyar pengganti . Thank God. harganya terjangkau kauuuu

Nah menjelang sore, dapet musibah deh. Modem wi-fi nggak sengaja jatuh dan ga berfungsi lagi. Owalahh paastilah hampa hidupku tanpa internet. Bagai malam tak berbintang cin! Yahh jalan satu-satunya adalah beli baru. Tapi beli baru  juga mahal euy… Ya udah, otomatis solusinya adalah ngepoin kamyu lagi Prelo-ku..

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Udah kayak  makan aja ya, sehari bisa 3 kali brosing dan beli barang di Prelo. Hmmm kantong bakalan aman ga ya, kalo bela-beli melulu? Pastinya bakalan bolong cuy! Makanya gue pingin nyobain juga ahh, jadi seller. Barang pertama yang gue upload ya ini. Bulu mata Palsu D’Eyeko ala Olga Lydia. Biar second tapi like new. Pasti nanti buyernya juga puass! Lumayan duit yang kekumpul bisa buat beli barang kebutuhan lainnya 🙂Screenshot_2017-05-18-23-21-30-33

 

 

INPUT BUAT PRELO

Ada beberapa masukan nih seputar tampilan dan aplikasi Prelo,supaya ke depannya Prelo semakin maju dan handal :

  1. Secara design menu dan fitur mirip sekali dengan aplikasi  saudaranya yang sebelumnya yang sudah duluan mengudara. Cuma beda di warna saja. Ada baiknya Prelo punya tampilan unik tersendiri yang bisa jadi unsur pembeda dengan aplikasi toko jubel barang bekas lainnya.
  2. Untuk delivery rasanya perlu juga ditambah ke opsi pengiriman by ojek online.
  3. Prelo masih menerapkan charge atas setiap transaksi yang terjadi. Uniknya ,charge itu akan berkurang kalau kita sering share di sosial media. Cukup worth it sih sebenarnya. Tapi karena udah terbiasa gratisan, dari gratis ongkir sampe no surcharge, urusan charge mencharge ini cukup signifikan bisa  menjadi bumerang  buat para seller di kemudian harinya.

Good job anyway Prelo….rasanya tak akan ada hari kulewatkan tanpa ngepo-in PRELO! Who knows maybe I’ll meet my treasure here! Yeah!

 

 

 

 

 

 

Caesar Birth After Vaginal (bukan VBAC yaa)

Udah bulan Mei lagi, dan saya belum menulis satu blog pun tentang kelahiran Gwen, putri kedua saya. Haha ibu macam apa saya ini, saking sibuknya sampai nggak menuliskan kenangan melahirkan?

Yo weis, nasi udah jadi bubur, sekarang gimana caranya supaya buburnya jadi enak. Tambahin ayam aja biar jadi bubur ayam. Kalo di blog ini, tambahin cerita aja biar rame hehe.

Jadi, setahun yang lalu di tanggal segini, saya udah mulai cuti melahirkan. Padahal HPL masih 2 mingguan lagi. Tak lain dan tak bukan karena musibah ini . Menderita banget rasanya. Tiap malem harus mbebet kaki pake beras kencur. Tambahan lagi ga bisa tidur karena si caby gradak gruduk di perut. Lengkap sudah!

Entah kenapa dalam hati mbatin, caby, kamu jangan keluar dulu ya sayang. Mama masih pingin enjoy me time. Habis gimana ya, hamil lagi setelah 8 tahun berlalu bikin saya terlalu enjoy dengan situasi. Apalagi si kakak Inez orangnya mandiri. Mamanya jadi banyak waktu mikirin diri sendiri (oopss). Ndilalah ternyata si jabang bayi denger suara “mbatin” mamanya dan gak ada tanda-tanda mau keluar sampai minggu ke 41. Padahal sudah distimulasi dengan sering jalan pagi n jalan sore supaya jalan lahirnya terbuka.

Ealah dia masih betah juga..

Ditunggu

Ditunggu

Sampai Papanya Inez minta izin dari kantor, nggak ada tanda-tanda juga.

Dokter mulai gemez. Intip punya intip di USG sih keadaan bayi masih normal, detak jantung optimal dan air ketuban jernih.  Tapi kepala bayi belum juga turun ke panggul. Siapa menyangka, di hari Jumat siang 13 Mei, dokter mengultimatum saya untuk memilih. Mau normal dengan diinduksi, atau operasi caesar. O ouw..keadaan begini nih yang paling nggak saya senangi. Kata orang, induksi itu sakitnya melebihi mules biasa. Tapi untuk Caesar pun saya belum berani karena yang ada saya malah ngebayangin pisau operasi yang siap membelek perut saya. HOROR!!!

AKhirnya setelah diskusi sama Papa Inez, kami pilih induksi. Pulang dulu ke rumah, ambil 1 tas persalinan yang sudah disiapkan jauh-jauh hari. Sesampai di RS, bidan menyuntikkan cairan induksi via infusan.

1 jam berlalu gak kerasa apa-apa

2 jam berlalu, O My God berasa cenat cenut dan mulai harus nahan sakit

3 jam berlalu, makin mulesss sampai saya harus remas-remas tangan suami.

Tepat jam 5.30, air ketuban saya pecah seperti banjir. Panik dan takut, saya bel bu Bidan. Cek pembukaan ternyata belum juga ada pembukaan. Akhirnya karena dikhawatirkan air ketuban akan habis dalam 6 jam, dilakukanlah tindakan emergency Caesar.

Tak disangka tak diduga, hari itu ternyata banyak sekali sesama ibu senasib yang nunggu giliran dibelek. Tapi karena saya berlabel emergency, operasi saya yang didahulukan. Dokter Obgyn cuma 1, ahli anaestesi pun terlambat datang, sampai-sampai saya baru diambil tindakan pukul 11.30 malam.

Beneran ,saya nggak siap mental sejujurnya menempuh jalan operasi ini. Apalagi denger cerita sesama ibu, setelah melahirkan, bekas operasinya bakalan cenat cenut gak karuan. Makin ciut nyali saya. Belum lagi pas di ruangan OK, baju saya dilepas semua.  Saya kedinginan dan kesakitan karena nyeri pisau itu terasa semua di badan saya. Ngga ngerti deh apakah obat biusnya kurang atau hal lain.  Yang jelas, semua nyeri itu terasa. OMG…jadi ibu harus kayak gini banget ya…semua dikorbankan demi lahir sehat dan selamatnya si buah hati.

Gwen anakku akhirnya menangis pertama kalinya di pukul 11.58 dengan BB 3.3 kg dan panjang 50 cm. Puji Tuhan atas karunia-Nya. Walaupun orang bilang tanggal 13 itu tanda sial, tapi tak ada kamus itu di keluarga . Semua tanggal baik adanya, semuanya anugerah dan kasih setia Tuhan bagi kami. Hujan lebat tercurah dari langit sejak pukul 11 malam. Namun sesaat setelah Gwen lahir dan ditunjukkan kepada papanya, hujan itu berhenti tiba-tiba. Ajaibnya Tuhan. Entah apa yang Tuhan maksudkan di balik fenomena ini, tapi kami yakin dan percaya Gwen anak yang istimewa , karena ditenun sendiri oleh-Nya dalam kandungan Mama.

Wajah Gwen mirip sekali dengan kakaknya, Inez. Namun dengan kulit yang sedikit lebih cerah dari kakaknya.  Bentuk badan dan kaki yang panjang seakan identik saat mereka bayi. Seperti biasa, mamanya ini cuma seperti numpang lewat tempat melahirkan aja, soalnya  wajah duo bocah mirip banget sama Papanya. Mamanya gak kebagian hehe.IMG_20160525_120757

Ceritanya nggak berakhir di sini. After melahirkan tetap ada baby blues karena sakit bangaaatlah bekas operasi Caesar itu. Bagaikan bumi dengan langit lah dengan prsalinan pertama pas Inez dulu. Sakitnya cuma di awal. Kalo sekarang? sakit berhari-hari..sampe 3 minggu masih cenat-cenut. Mungkin karena obatnya kurang paten pula, ya maklumlah BPJS. Penghilang rasa nyeri cuma sekelas parasetamol. Plester luka operasi juga alakadarnya, sampai-sampai takut air mandi bisa menerobos si plester. Intinya saya nggak kepingin hamil lagi kalo ngebayangin harus operasi Caesar. 3 tahun lagi udah 40 cyin. Lagipula

IT’S TIME TO RAISE THE KIDS, NOT GIVING BIRTH TO ANOTHER (itu prinsip saya)

Jadi biar orang bilang, kurang anak laki tuh, saya tetap berlalu. Emang gue pikirin? Dua anak cukup sesuai anjuran pemerintah! Haha

SIBLING RIVALRY AND DOMESTIC PROBLEMS

Walaupun Inez sudah 8 tahun,tetap ada rasa cemburu dan iri kakak beradik alias Sibling rivalry. Inez merasa adik terus yang diperhatikan, semuanya ngomongin adik, semua yang didahulukan adik. Tentang yang ini ,kami ber-3 sampai harus bicara dari ke hati sampai Ineznya mau ngerti. Drama muncul lagi deh, nangis-nangisan ber-3. Huhuhu…

Rasa galau kembali muncul habis Lebaran mengingat Teh Iis nggak balik dari kampung. Kalang kabut deh seisi rumah. Inang yang kebetulan sedang menemani di rumah, kebagian delegasi bersih-bersih. Sedangkan saya masak dan pegang Gwen. Sampai akhirnya sehari sebelum saya masuk kerja 2 Agustus, datang juga Ibu Ina yang asli Kuningan. Beliau menyanggupi untuk menjaga Gwen dan Inez. Problem solved. Thank God.seribu ekspresu

Hari ke hari Gwen tumbuh besar dan makin pintar. Di usianya yang 11 bulan ini sudah pintar:

  1. Merambat dengan satu tangan
  2. Tepuk tangan mengikuti lagu
  3. Melonjak-lonjak seakan berjoget
  4. Menggeleng-geleng saat tidak mau sesuatu atau sudah kenyang
  5. mendengus-denguskan hidungnya
  6. Mengedip-ngedipkan mata genitnya PicsArt_05-03-10.43.40

Gwen sayang, kamu selalu bikin kangen Mamaa  di kantor …selamat menyambut 1 tahun ya nak… Semoga cepet  bisa jalan dan lari-lari 🙂 Mmuachhhh baby!

IMG_8954

10 Do’s to keep you survive in Big Bad Wolf Book Sale Jakarta 2017

IMG20170420085636Mengingat ini pameran buku dengan tempat terbesar, koleksi buku terbanyak se-Indonesah, kamu-kamu harus berstrategi sebelum perang  beli buku di sini yah. Jadi..kamu harusss :

  • Hemat tenaga. Ga usah jalan terlalu cepat. Nikmati setiap langkah, termasuk langkahmu memasuki ruangan. Ga usah berdiri-berdiri ngantri n dorong-dorongan. Toh semua pasti bisa dapet giliran masup ruangan. Iye kan Mpok?
  • Datang lebih pagi supaya buku-buku inceran masih pada rapi kayak bang jali. Jangan lupa pakai sepatu keds/flatshoes biar mondar-mandirnya nyaman.
  • Siapin wishlistmu supaya fokus ngejar WL dulu baru liat-liat yang lain.
  • Bawa Kartu Sakti: Kredit/Debit Mandiri supaya proses ngantri di kasir jadi lebih cepat. Ada fast line lho buat Mandiri Credit/Debi Card Holder. Jamin bisa pulang cepet deh!
  • Bawa kantong kain/eco bag atau kopermu sendiri supaya gampang ngangkut buku favoritmu. Sesuaikan besarnya bag/koper dengan banyaknya buku yang dibeli. Jangan lebih banyak bukunya daripada space di kopernya. Nggowo mulihe piye cak?
  • Ngga usah dulu bawa anak-anak di bawah 6 tahun. Cepet bosan mereka. Apalagi antri kasirnya bok! Ular naga panjangnya.
  • Ga usah terpengaruh sama sesama buyer yang membabi buta masukin segala macam barang ke keranjang. Itu mah besar kemungkinan pada buka Jastip alias jasa titip. Kalo perlu hindari kerumunan buku best seller. In this way kamu akan lebih selektif memilih buku, nggak sekedar kalap mata only. Penting untuk baca sinopsis di bagian belakang buku, proofreader sama merasakan chemistry antara kita dan buku. Kita bisa ngerasain deh seakan-akan buku itu memanggil-manggil kita untuk dibawa pulang. Take me home, master,” kalo  bulan buku bisa ngomong 🙂IMG20170420092134
  • Stop nambahin kerjaan SPG-SPGnya. Raup semua buku trus nyortir kemudian itu nambahin kerjaan mereka lho. Buku-buku yang tak tersortir kan PR lagi untk dikembalikan ke tempatnya. E do do e..yuk biasakan tertib dan no kalap ye mak!
  • Terakhir, teliti saat membayar di kasir. Karena sistemnya belum sempurna, jangan sampai kita membayar harga yang lebih mahal dari label yang tertera di masing-masing buku. Cek ricek struk yang panjangnya ular naga itu yaaa (ketauan deh boronggg sekampung ya maaak)IMG20170420110443
  • Last but not least, selfie yaa sama Mbak kasir yang melayani kamu. Ucapkan terima kasih dengan tulus karena sudah bantuin kamu, sambil bilang

sampai ketemu di BBW tahun depan ya mbakkk…semoga selalu panjang umur.

Mereka seneng loh didoain begini. Amiiiin. See You Booklovers!

Keriaan Presale BigBADWolfBooks 2017

IMG_20170420_085846

Rumah boleh di Bogor..

Kantor  juga Pasar Rebo…

Tapi giliran ada event buku impor murah, selalu ada alasan buat manjangin kaki sampe ke Serpong sana hahahhaha. Abis gimana yaahh…biar udah banyak e-book kekinian, hati dan jiwa ini (ciyeeee) tak kuasa menahan gejolak rasa yang membuncah setiap kali membaui (sniff-sniff) aroma helaian buku yang keluar dari percetakan. Apalagi buku impor  tuh, kertasnya kan recycle, wanginyaa amangoi ya maang (Bataknya langsung keluar). Semerbak. Harum. Ngangenin. Ampun deh, kayak lagi sakau (sakit karena engkau 🙂

IMG20170420091222

Jadihhhh nihh, ceritanya bertepatan dengan Presale khusus pemegang tiket VIP Big Bad Wolf Book hari ini, saya beruntung banget nih bisa dapet tiketnya. Padahal waktu itu cuma iseng-iseng aja buka webnya. Ndilalah ada pendaftaran buat BigBadWolf Member Pack..cuzz deh daftar. Trus langsung dapet email kalo terdaftar jadi member yang dapet tiket VIP. Wuih feel special banget. Jadi tau buku-buku apa aja yang bakal dijual dan bisa beli pertama kali. Langsung deh radar sinyal bunyi bip bip. Eits tapi kan hari kerja San? Yah kali ini minta izin aja bow. Toh cukup sekaliiii aku merasaaaa kegagalan cintaaa *kokdangdutankakak*

Berbekal kartu kredit mandiri abis gimana yah tanggal tuwo buat PNS cyinn akika mantap menapakkan kaki ke Bis Mayasari bakti jurusan Poris Tangerang. Turun di Giant BSD, nyambung gojek ke ICE BSD City.  Wuih wuih wuih padahal masih jam 8.45, tapi antrian udah panjang aje. Dasar yeee wong Indo, ga bisa ga sabaran, maunya duluan ajah. Padahal..mau duduk or mau ngantri semuanya pasti bisa masuk ke hallnya. Semua pasti dapet giliran beli bukunya. Akika mah duduk santai aja nyimpen tenaga. Maklum kali perdana ke sini. Noh liat aje antriannye bok!

 

 

IMG20170420090158.jpg

Akhirnya masup juga ke ruangannya. Pertama masup langsung pusiang..ni hall gede amiirrr…bukunya aujubile akehnyoo. Mulai dari mana yak? Lihat orang rame di bagian “as advertised” langsung melipir aja ke situ. Bener ternyata buku favorit banyak di situ. Buku2 yg diiklankan di Facebooknya terutama. Dapet deh satu set mainan dan buku dokter-dokteran. Lumayan buat quality time bareng Inez dan Gwen. Lanjut ke inceran dari awal, buku-buku Enid Blyton. Ini pengarang favorit saya dari zaman SD. Cerita-ceritanya nostalgic dan ngangenin bingit. Tapi sengaja nggak cari buku Lima Sekawan, Sapta Siaga, Malory Towers dkk. Udah STD alias SE TAN DAR hahah..Nyarinya macam seri si kumbang itu loh, cerita2 pendek buat anak-anak dalam 1 buku. Seneng karena dapet banyak seri. BBW itu termasuk SURGA-nya buku2 Enid deh!

Lanjut cari beberapa buku buat Gwen yang lagi seneng-senengnya ngerobekin buku. Makanya kubeliin boardbooks aja deh, biar dia heran, ni buku kok ga bisa dirobek , Mama? Haha saatnya nanti akan kau tahu nak (tahu goreng or tahu gejrot beibeh)

Nih, boardbooks dan bathbooks begini cuma 20-30ribuan, siapa yang nggak ngiler cobaakkk hahhaa. Lihat buku kecil yg kanan bawah> itu buku 2 bahasa English n Spain,lucu bangettt gambar2nya. Value added banget cuma 30 rebonggg ciiin.IMG20170420222550

Saatnya stop sebelum kalap melanda hahah…Buat emaknya cuma beli 3 buku aja. Ceritanya ngirit medit #eh

Saatnya ke kasiiir. Well mungkin karena hari pertama, kasirnya juga masih pada belajar. Trouble mulu dari mesin EDC gak  connect ke komputer, kasir ngga tau cara me-redeem fiesta poin endebre endesre. Tapi ya sudahlah dimaapin aja, saya kan orangnya baik hati dan tidak somse *salim*IMG20170420103516

Selesai juga belanja hari ini..saya cuma dapet 1 keranjang doang..itupun ga penuh.  Belajar mengendalikan rasa kalap ah, kan udah dewasa bukan anak-anak lagi *tumbenbijaksono*

Puasss banget karena wishlist semua didapat dengan harga superduper miring dibanding belanja di toko sebelah (you know who hihihi)

IMG20170420103820

Sampai jumpa di BBW tahun depan. Semoga masih kebagian lagi tiket VIPnya…..

Luv u BigBadWolf Books!

Cukup Syekalii Aku Merasaaa…(keseleo)

Gosh gosh gosh…

Blogger macam apa saya ini?  Blog udah hampir setahun dibiarin berdebu

Sshh shhh..tiup-tip debu tebalnya..

Sampai-sampai lupa report , udah ada kejadian apa yang berlalu sejak setahun saya nggak update blog.

Here it goes.

Jadi di bulan Januari, saya resmi pindah kantor dari kantor pusat ke KPP Pasar Rebo. Dengan posisi yang baru pula, yang bikin merinding karena harus belajar buanyaaakk hal dari A sampai R (lhaa..kok buka tabir rahasia hehe)

Bulan April akhir, di kehamilan ke 8 kaki saya keseleo. Ceritanya baru turun dari bis dan pede banget ngelangkahin kaki kanan  untuk turun trotoar. Entah apa yg terjadi, badan kok kerasa limbung bung, akhirnya jatoh deh. Bukan main suakiiiitnyaa. Udahlah perut besar, kaki besar, nggak seimbang pula. Tapi untung yang sakit cuma kaki, perut nggak ikutan. Nangis dan meringislah saya di pinggir trotoar. Beruntung ada yg nolongin, ngolesin counterpain dan  ngorderin tukang ojek buat sampai ke kantor.

Sampai kantor kebetulan juga ada CS yang pinter ngurut. Jadilah saya diurut sama Pak Mus. Setelah diurut sih agak enakan, tapi kaki jadi bengkak dan merah. Jadilah seharian itu leyeh2 di meja sambil angkat kaki biar peredaran darah lancar.

Sampai di rumah, dimarahin Pa Inez deh, kenapa bisa sampai jatuh. Dia juga jadi repot anter jemput saya pake motor., karena ngga rela istrinya pulang pergi sama tukang ojek. Aduduh andai saja jatuh ini bisa dihindari. Rasanya pedih banget.

Besokannya Pa Inez nyaranin buat periksa ke dokter. Kebetulan sebelah kantor ada RS Harapan Bunda (sebelum ramai diwartakan di TV perihal kasus vaksin palsu). Jadi mampirlah saya ke ortopedic. Pas banget kartu asuransi kesehatan koperasi kantor pusat bisa dipakai di sana. Nggeseknya enak bingit deh…ya eyalaaahhh rasah mbayar. Xixi

Giliran di dokter, saya cuma dikasih salep pengurang rasa sakit dan disuruh tidur dengan kaki menggantung. Dokternya juga nyaranin jangan diurut. Lebih baik kompres dengan es batu. Mengurut kaki keseleo sama dengan memecahkan pembuluh-pembuluh darah di kaki katanya. Bingung deh, antara tradisional dan medis memang selalu bak yin dan yang  ya..kadang melengkapi, kadang juga berseberangan.

Ternyata salep penghilang rasa sakit itu nggak terlalu mempan buat nyeri kaki saya. Kebanyakan ngolesnya malah buat kaki saya melepuh dan berair. Ngeri banget deh lihatnya. Hitam, berair dan gatal. Sempat pula saya balurin dengan beras kencur dengan harapan  bekas keseleonya jadi hangat dan cepet sembuh, tapi  hasilnya nggak begitu signifikan. Malah kaki saya makin hitam.

Balik-baliknya ke tukang urut lagi deh. Mak Omas langganan saya juara banget kalau ngurut keseleo. Lumayan lah pergelangan kaki saya bisa sedikit bernafas. Pokoke lain kali semoga ya Gusti Yesus, nggak dikasih lagi nikmat sakit seperti ini.

Cukup syekalii..aku merasaaaaaaa..keseleo kakiiii (nyanyi dangdut niyeeee)

Bumil's pose
Walopun kaki sakit tetep harus punya dokumentasi bumil

5 Kuliner Kaki Lima Yang Wajib Kamu Coba!

Makanan KAKI LIMA, dibenci sekaligus
dipuji. Walau kita juga kadang meragukan
kebersihan makanan yang dijual di sana,
tapi tetap saja lidah tak bisa menolak
kalau ada yang mengajak hehe… Sampai-
sampai di luar negeri pun, tour guide saya
saat ke Beijing sempat mewanti-wanti kami
untuk tidak membeli makanan di kaki lima,
karena banyakan yang sudah tidak segar,
namun diolah dan dikemas kembali seolah-
olah baru. COntohnya seperti sate
strawberry berlapis gula dan sate
kalajengking. Hii ngeri yaaaa. Itu di luar
negeri, gimana di dalam negeri yaaa…ehm.

Tapi sebenarnya nggak usah antipati juga
kaliii terhadap makanan kaki lima. Beberapa
di antaranya sangat enak dan kebersihannya
juga terjamin kok (sepanjang pengetahuan
dan penglihatan saya yaa). DI beberapa
negara juga, kaki lima alias street food
menjadi andalan kuliner terpercaya, soalnya
murah, rasanya autentik dan enaakk!

Beberapa kuliner kaki lima yang jadi
favorit saya setelah berkeliling Indonesia
antara lain:

1. Mie Koclok Mang Sam (Jl. Pekiringan,
Cirebon) 2014526192316.jpg
Saya, suami dan anak penggemar mie sejati.
dari mulai mie ayam, mie pangsit sampai mie
goreng. Tapi pandangan kami berubah saat
mencicipi kelezatan mie yang satu ini di
Cirebon. Hangatnya mie kuning berpadu
dengan santan encer yang dikentalkan dengan
maizena, dimasak di atas anglo dengan
taburan ayam suwir dan daun bawang..hmmm
begitu menggoda selera. Rasa uniknya jelas
didapat dari cara memasaknya yang tidak
biaa. Mie ini lezat disantap selagi hangat
bertemankan emping dan desert wedang ronde.
Wuihhh mantaaabb! Jangan sampai kehabisan
deh pokoknya, soalnya gerobak mie ini cuma
buka dari jam 6 malam sampai mienya habis.
Belum lagi antrinya juga lumayan panjang. Tapi harganya nggak bikin kantong bolong, cuma 12.000 saja sepiring sampai kenyanggg. Endess kann?
Kalau mampir Cirebon jangan lupa sowan ke
jalan Pekiringan yaa..

2. IMG_20151024_151457.jpgSiomay ikan tenggiri di Jl. Pajajaran depan Supermarket Ngesti)
Jajanan populer dari ikan tenggiri ini, siapa sih yang nggak suka? Saya salah satu fans nomer wahidnya. Lembutnya daging ikan yang segar berpadu dengan gurihnya saus kacang..mmhh tiada duanya deh. The best Siomay I’ve ever had. BUkanya dari sore msapai malam ya guys, jadi jangan sampai kehabisan. Harga per porsinya cuma 15 ribuan.

3. Kue Pukis Keju Aroma Kelapa (Jl. Rasuna Said samping Wisma Bakrie)
IMG_1696.JPGMakan di kaki lima tuh enaknya nggak usah
makanan berat, kudapan ringan-ringan juga
banyak yg endang bambang. COntohnya kue
pukis ini. Kue ini sudah jadi favorit saya
sejak zaman SD. Setiap Mama saya pulang
kantor pasti tak pernah absen bawa oleh-
oleh kue pukis lembut dan harum. Tak
sengaja suatu hari saya jalan-jalan ke
daerah Kuningan. Tepat di sebelah gedung
Tifa, banyak kaki lima bertebaran. Penjual
pukis ini sangat menarik perhatian saya
soalnya toppingnya keju. Jadi nostalgila
masa kecil deh. Beli 2 bungkus @10.000 lalu makan
di bis. Olalaaaa…bukan main enaknya.
Pukisnya haruuuumm banget, begitu menggugah
selera, bikin saya kepingin mengendus-endus terus wanginya. Dugaan saya sih pakai parutan
kelapa,mmhh lezaaatt.. Seumur hidup baru
sekali ini makan pukis selezat ini. Tpping
kejunya juga makin menambah ragam rasa
manis asinnya. Nggak kerasa 2 bungkus isi
10 habis sendirian. Owalahh jangan ditiru
yaaa,kalau nggak pingin gembul.

4. Rujak Es Krim (Pakualaman Yogya)
rujak es krim.jpgPingin yang seger-seger di siang hari yang panas? Cobain kuliner seru ini, RUJAK ES KRIM. Bayangin asem segarnya buah tropis berpadu dengan manis dan dinginnya es krim mhhh…maknyusss tenan. Kuliner unik ini saya cicipi pas jalan-jalan ke Jogja. Dari dulu saya memang penggemar rujak, dari rujal colek/coel, rujak serut sampai rujak bebek yang naujubile pedasnya. Disodori rujak es krim, tentunya nggak nolak doong. Mampir deh ke RUjak Es Krim Pak Sony di Pakualaman Yogya, pasti bakalan nagih lagi dan lagi sowan ke tempat ini. Harganya murah merah cuma 5000 saja per mangkok!
5.Bubur Ayam Salim (samping kantor Pusat Pajak, Jl. Widya Chandra)
Nah kalo yang ini kulier paling pas buat sarapanPlus paling sering dimakan juga,, soalnya persis di samping kantor sendiri. Rasanya maknyus, nggak abikin begah perut atau bikin kekenyangan. Gurihnya kaldu berpadu dengan lembutnya bubur plus topping ayam, cakue dan kacang bikin lidah menari. Cuma buka pagi hari yaaa… sampai jam 8.30 paling telat. Kalau mau makan di situ monggo, mau dibungkus bisa bawa tupperware sendiri, asal jangan pake styrofoam. Nggak sehat ah…ya ngga sih? Harganya cuma 10.000, kenyang senang deh!

Demikian 5 kuliner kaki lima favorit saya. Nggak bakalan kuciwa deh. Silakan cobain satu satu. Kangenn deh sama kue pukis keju, abisan udah jarang ke daerah Kuningan karena kantor pindah ke daerah Timur. Ya nasibbb 🙂

 

“Tulisan ini diikutsertakan dalam Advencious dan JengSri First Giveaway”

 

Sop Duren Lodaya

Durian smells awful but tastes heavenly (Unknown, 2015)

Kalo buat saya, hal ini nggak berlaku. Soalnya saya bukan durian fanatic dan bukan pula durian hater. So-So lah…

Dikasih duren ya dimakan satu dua biji. Kalo ngga ada pun ngga nyari-nyari. Sama baunya juga ga terpengaruh.

Tapi berhubung di Bogor ada tempat kongkow baru yang namanya Sop Duren Lodaya, rasanya ga afdol kalo ngga nyobain. Ceritanya ini udah beberapa bulan yang lalu tapi baru sempat posting.

Jadi si Sop Duren Lodaya ini lagi nge-heitz di Bogor. Lokasi pertamanya ada di Jl. Bangbarung (pusatnya kuliner), dan sekarang ada juga cabangnya  di  jalan raya Semplak. Dan seperti kelatahan dunia marketing yang ATM alias Amati Tiru Modifikasi, sekarang juga udah muncul pesaing baru namanya Sop Duren Rancamaya (haha ga kreatif yah)

Jadi tempat kongkownya ini cukup cozy dengan hiasan dekorasi  lampion duren di sana-sini. Yang dijual juga bukan cuma Sop Duren, tapi ada juga siomay tenggiri yang manknyus sebagai teman ngemil-ngemil dan ngupi sore cantiks. Tapi karena tujuan utamanya penasaran sama si duren, saya harus HOKUS..FOKUS!

Sop Duren Lodaya di Jl. Bangbarung
Sop Duren Lodaya di Jl. Bangbarung

Sebenernya sop duren ini ya biasa aja ya..seperti es duren yang di Padang dulu. Bedanya es duren Padang itu berlimpah ruah es serutnya. Yang ini esnya irit, cuma ada dua bongkahan. Itupun ditaruh di bagian dasar gelasss banget sampe-sampe gak ketok wkwkkwk…

Menyantap sop duren Lodaya mengingatkan saya pada makan duren di Padang. Soalnya salah satu isiannya adalah ketan pulut. Jadi tetap aja intinya makan duren dan pulut, cuma ini dikasih dingin-dingin aja. Plus tambahan topping tentunya, ada kacang ijo pipilan, roti tawar dan serutan keju.. Begini nih penampakannya

Penampakan Sop Duren ren
Penampakan Sop Duren ren

Komen saya: cukup oke lah buat yang pingin variasi gaya dalam menyantap duren. Kalo Pap In sih gak terlalu antusias makannya, karena dia lebih seneng makan duren sampe ngelotok ke biji-bijinya hahhaha ala-ala barbar gitu deh. Kalo udah di resto gini makannya kudu jaim ala-ala priyayi xixixix

Akhir kata ..Duren itu..You may Love it, You May Leave it but Give it A Try Before You Die!

Numpang mejeng ya jeng
Numpang mejeng ya jeng

Akuuuurrrr 😀

ES Basian

Yak..mendadak karena hamil-hamil begini rasanya mulut kepingin yang seger-segerrr terus

Ga kepingin makan berat tapi mulut harus seger terus. Alhasil bisa tiap hari ngemilin es krim walls yg rasa buah. Catet bukan yg rasa susu loh, tapi yg rasa buah kayak Ocean freeze or Trico. Haha bayangin, pernah juga beli es krim sebiji pulang kantor trus langsung dimaem di depan Indomaretnya. Sengaja beli sebiji, karena kalo dibawa pulang ke rumah ada 2 mulut lagi yang perlu dioleh-olehin juga, Inez dan si Teteh hahaha… bahaya ke mata. Mata pencaharian keluarga kalo tiap hari maksudnya hahahhaa

Anywayz….beberapa waktu lalu siang-siang JJS ke daerah Pandu Raya, tempat kulinerannya Bogor yang searah sama Jl. Bangbaru Indraprasta dan menemukan ini….

jreng jrengggg…

Basian, apa pulak ini???

Tempatnya kecil, cuma ada beberapa bangku dan meja kecil, tapi yang ngantri boookk banyak amir. Sampe aku harus berdiri nungguin meja kosong. Sistemnya pilih menu dan bayar dulu baru cari tempat duduk. Macam di food court2 deh.

Oia yang penasaran BASIAN itu apa…ternyata adalah singkatan dari BATOK ISIAN hahhaa….Penampakannya mirip es KELASI yang udah duluan ngeheitzz di kawasan Kelapa Gading jakarta sana. Penamaannya pun mirip, si KELASI asalnya dari kelapa isi, sedangkan orang sunda sini kan lebih familiar dengan si batok, jadilah menyesuaikan sajo..

Nahhh penyajian esnya sebenarnya biasa aja. Kelapa muda yang masih berbatok disajikan dengan macam-macam topping, diantaranya 2 scoop ice cream, buah melon bulat, cereal, koko krunch, nata de coco, rumput laut, marshmellow dll. Bisa dipilih mana yg disuka. Tiap nambah topping nambah 3000. Kalo saya kemarin pesan yang standard aja 15.000 dengan 1 topping, total 18 rebong. Rasanya enak n seger, cuma 1 kekurangannya. Daging kelapanya terlalu tipis hihihi

nah yg ini standar. Tp es krimnya enak banget loh, keliatan banget klo homemade. Rasanya taro n green tea.
nah yg ini standar. Tp es krimnya enak banget loh, keliatan banget klo homemade. Rasanya taro n green tea

Nah kalo mau yang spesial ada juga,dijamin langsung mblenek saking kenyangnya, soalnya toppingnya super lengkap, plus plus Magnum mini pulakkk hhhmmmmzzz. Yg ini 25 ribu saja, Es krimnya itu blue  velvet lho nekk…

diambil dari sini http://www.indorating.com/ice-cream-basian-hits-anak-muda-di-bogor/
diambil dari sini http://www.indorating.com/ice-cream-basian-hits-anak-muda-di-bogor/

Nah kalo dibandingin sama si Es Kelasi di Jakarta mirip kan??

diambil dari http://www.tribunnews.com/travel/2015/06/22/es-krim-kelapa-kelasi-jakarta-tawarkan-5-varian-rasa-dan-16-jenis-topping?page=2
diambil dari http://www.tribunnews.com/travel/2015/06/22/es-krim-kelapa-kelasi-jakarta-tawarkan-5-varian-rasa-dan-16-jenis-topping?page=2

Innovation, never goes out of style pokokna maaaahhh!  Hidup Dessert!

cek twitternya aja di @esbasian

Greatest 35 th Birthday Gift ever!

Pagi itu aku kirim BBM ke Papanya Inez

“Bos…Puji Tuhan Bos! Garisnya 2”

sambil kukirimkan gambar testpack

taraaaaa  si garis dua yang sempat bikin nggak percaya

Setelah itupun suamiku masih nanya..

“Artinya apa kalau garis 2?”

Doeeeeennnnggzz hahhaa…padahal udah sengaja kukurimkan si testpack dengan latar belakang petunjuk pemakaian, dengan indikator positif atau negatif, tapi tetep aja ga kebaca sama Pap In hahahaaa… Wislah rapopo… ya mungkin karena udah kelamaan juga ga punya baby. Bayangin 7 tahun bo! Kurasa Pap In juga udah lupa pas testpack Inez pertama dulu.

Yang pasti bukan main senangnya lihat si duo garis itu. Di awal September lagi, bener2 hadiah ulangtahun dr Tuhan yang paling berkesan! Tapi  beneran deh , 7 tahun ini memang penuh penantian. Dari mulai jaga banget kehamilan biar ga terlalu deket. Aku yg dapet tugas belajar dari kantor makanya lebih sering sering coitus interruptus. Habis gimana ya, takut keteteran kuliahnya. Sampai selesai kuliah dan ngantor lagi pun harus nunggu 2 tahun sampai dapat anugerah yang tak terhingga dari Gusti Yesus ini. Makanya pas testpack caby yg ini aku malah nangis sesenggukan di kamar mandi. Beneran Tuhan itu sungguh sangat baikkk banget. Nggak ada kata lain yang bisa ngungkapin rasa syukur kami. Beberapa bulan sebelumnya memang aku rutin testpack, dan hasilnya selalu negatif. Asli deh rasanya seperti ber-empati sama pasangan yang udah bertahun-tahun blm dikaruniai anak. I feel you bingiiits krn tiap testpack pasti bawaannya kuciwa *hiks*

Kehamilan kedua ini ngga ada bedanya pas hamil Inez dulu. Badan fit kayak ngga hamil. Segala makanan dihantam, ngga ada mual dan muntah. Tapi pas kontrol ternyataa ada gumpalan darah di rahim pas 6 minggu. Bu dokter bilang jangan capek2, jaga kondisi dan jangan suka angkat2 berat.
Ndilalah pas baru pulang kontrol malah ART minta izin pulang krn mau nikah. Macam petir aja di siang hari bolong. Kebayang deh sibuknya nyiapin semua kerjaan rumah sambil nyari ART baru. GOsh… tapi lega semua itu dah berlalu. ART baru sudah dapet, dgn kerajinan dan inisiatif yang lebih baik malah dr ART lama. Makasih ya Tuhan. Drama ART berlalu juga.
Pas 10 minggu, gumpalan itu menghilang, si caby udah kelihatan bentuk kepalanya. Eh pas 13 minggu, nampak lagi bercak darah pas USG. Pagi harinya pun keluar flek darah. Aduuuuh serem banget secara belum pernah ngalamin. Pap In juga panik,so kita cepet2 ke RS. Thank God di hari Minggu itu ternyata Hermina masih punya DsOG yg praktik. Dokternya bilang hormon kehamilanku kurang, makanya ngeflek. Aku juga yg bandel sih, pas kontrol pertama dikasih penguat (yg merknya duvadilan) tp ga pernah kuminum. Cuma folavit sama Hemobion aja yg ditenggak. BUkan apa-apa, googling punya googling kok aku banyak baca efek negatif penguat ya..katanya nanti bikin baby susah dilahirkan. Tapi ya kalo udah begini ya apa boleh buat, kuminum juga deh si duvadilan. Daripada daripada kaann.
Dokter juga nyuruh aku bedrest seminggu. Wadow!! udah kebayang deh potongan tukin 5 hari x 2,5% ..lumayan sodarah sodaraaaaaaahhh *mewek juga nih*

So here I am
Bedresting on my 14 weeks..
tapi ga selamanya di bed
banyakan duduk, maklum ga betah.

sama suami ga boleh naik motor
ga boleh jalan2 ke luar rumah
disrh diem aje

daripada bete
mending ngeblog bae deh
hari ini mau ngeblog 3 babak! hahahhaha